Open Source di Era Cloud Computing dan Big Data

C51edcb55a47ac93367dc06c463cf002?s=47 Rusmanto
September 20, 2014

Open Source di Era Cloud Computing dan Big Data

Mahasiswa atau pembelajar di tingkat apa saja yang ingin terjun bisnis/bekerja terkait komputer di era komputasi awan (cloud computing) dan big data dituntut memahami konsep dan menguasai produk berbasis Open Source / Free Software, karena internet, cloud computing, dan big data sangat dekat dengan Open Source / Free Software.

C51edcb55a47ac93367dc06c463cf002?s=128

Rusmanto

September 20, 2014
Tweet

Transcript

  1. Pentingnya Penguasaan Open Soure di Era Cloud Computing & Big

    Data Rusmanto@gmail.com Ketua YPLI - Yayasan Penggerak Linux Indonesia Ketua Harian AOSI - Asosiasi Open Source Indonesia Ketua STT NF - School of Open Source Technology
  2. Intro... • Saat ini banyak lowongan kerja bidang komputer mensyaratkan

    kemampuan sistem operasi Linux (system & networking), pemrograman PHP, database MySQL, pemrograman mobile Java & Android, Blender (Animasi, Game, 3D), dll. • Ke depan, kebutuhan itu semakin besar dan bertambah keahlian khusus cloud computing, virtualisasi, clustering, analisis data, BI (Business Intelligence), Big Data (misal Hadoop), dll. • Apakah Anda sudah siap?
  3. Siapa Pengembang Software? • Pengembang Software Tidak hanya Programmer! •

    Perlu ahli sistem operasi, jaringan, dan database untuk mengelola infrastruktur dan aplikasi yang digunakan dalam pengembangan. • Perlu tenaga kesenian (art) atau multimedia yang menangani desain antara muka (UI dan UX), termasuk suara dan video. • Perlu penulis dokumentasi yang baik untuk manual, help, dan buku. • Perlu tenaga manajemen proyek, marketing, dll.
  4. Apa Open Source & Free Software? • David Wheeler: Free

    software (perangkat lunak bebas) atau open source software (perangkat lunak sumber terbuka) adalah program yang pembuatnya memberi izin kepada pengguna menjalankan program itu untuk apa saja, mempelajari dan memodifikasi program itu, dan menyebarluaskan kopi program asli atau yang sudah dimodifikasi, tanpa harus membayar royalti kepada pembuat. • Syarat bisa dipelajari/dimodifikasi: Open Source, artinya kode sumber program tidak dirahasiakan.
  5. Apa Open Source & Free Software? • Definisi Free/Open Source

    Software (FOSS) itu menunjukkan lisensi atau pernyataan hak cipta FOSS secara umum, yaitu mengizinkan dikopi, dimodifikasi, dan disebarluaskan tanpa biaya lisensi. • Salah satu yang lisensi terkenal adalah GNU GPL (General Public License), yang ciri utamanya software tidak dapat diubah menjadi tidak open source, dan turunan produk GPL harus tetap GPL. Lisensi Copyright open source yang melarang perubahan lisensi GPL ini disebut Copyleft.
  6. Apa Open Source & Free Software? • Eric S. Raymond

    menulis “The Cathedral & The Bazaar” dan mendirikan Open Source Initiative pada 1998 (www.opensource.org) • Pembangunan katedral dilakukan oleh tim khusus secara ekslusif (tertutup), dan tidak bebas dikembangkan. Pengembangan software proprietary. • Pembangunan bazar dilakukan secara terbuka, mulai dari kecil menjadi besar, dapat berkembang kapan saja, dan dapat diperbaiki oleh siapa saja. Begitu pula pengembangan software open source.
  7. Contoh Produk Open Source • Linux, Android, Tizen, SailFish, ChromeOS,

    dll. • Firefox, Chromium Web Browser, dll. • Evolution, Thunderbird, dll. • LibreOffice, OpenOffice, dll. • Apache, Nginx, dll. • PHP, Java, Perl, Python, C/C++ (gcc), dll. • MySQL, PostgreSQL, MongoDB, dll. • Bind, Sendmail, Postfix, Squid, dll.
  8. Apa itu Big Data? • Big Data: istilah untuk data

    besar dan kompleks yang tidak dapat dikelola (capture, store, manage, analyze) dengan software database dan tool pemrograman database konvensional. • Tidak hanya berisi data terstruktur/relational tapi juga (mayoritas) unstructured. • Tidak cukup dengan SQL biasa (Relational Database Management System), sehingga butuh teknologi NoSQL (Not only SQL).
  9. Apa itu Big Data? • Data besar dari sisi ukuran

    dan pertumbuhannya (Volume) • Data besar dari sisi kecepatan diolah dan ditransfer (Velocity) • Data besar dari sisi variasi tipe datanya, unstructured dan multi-structured (Variety) • Data besar dari nilai yang dihasilkan (Value) • Victory
  10. Apa itu Big Data? 1. Volume Volume bertambah secara eksponensial.

    Pada 2015: 4,8 zettabytes = 4.800 petabytes = 4,8 jt exabytes = 4,8 milyar TB = 4,8 trilyun GB (wipro.com)
  11. Apa itu Big Data? 2. Velocity Volume pada 2011 -

    Twitter 7 TB / hari - FB 10 TB / hari Sumber: bigdatauniversity.com
  12. Apa itu Big Data? 3. Variety

  13. Apa itu Big Data? 4. Value

  14. Apa itu Big Data? Sebagian besar adalah unstructured data: •

    Lebih dari 5 milyar telepon selular mengirim data sms, sekitar 1 milyar di antaranya berupa smartphone yang mengirim dan mengunduh berbagai jenis data seperti web blog, buku, email, chat, gambar, foto, video, gps, dsb. • Lebih dari 6 milyar peralatan terhubung ke internet, a.l. server, pc, laptop, tablet, hp, peralatan kesehatan, satelit, jam tangan, sensor otomotif, dan Internet of Things lainnya.
  15. Apa itu Big Data? Beberapa jenis aplikasi ini penyumbang Big

    Data: • Aplikasi web biasa, e-commerce, dll. • Rekaman pembelian berbagai peralatan kantor dan transaksi lain di toko-toko, dll. • Transaksi perbankan, kartu kredit, dll. • Jejaring sosial: teks, gambar, suara, video, dll. • Streaming: audio dan video
  16. Cloud Computing & Big Data Beberapa istilah penting yang terkait

    Big Data: • Cloud Computing (komputasi awan): istilah bisnis penyewaan server dan software di internet untuk menghemat biaya pengadaan dan perawatan Big Data. Kata “awan” untuk menunjukkan software aplikasi (SaaS), tool pengembangan (PaaS), dan infrastruktur/server (IaaS) ada di internet. • Virtualisasi, Clustering, Grid: istilah lama yang dipakai untuk cloud computing dan Big Data.
  17. None
  18. Potensi Ekonomi Big Data • Industri kesehatan Amerika akan menghasilkan

    tambahan US$ 300 billion (Rp 3.300 trilyun) per tahun, lebih besar dari APBN Negara RI. • Pemerintah Eropa menghemat US$ 149 billion (Rp 1.650 trilyun) per tahun (setara APBN RI). • Kenaikan revenue Rp 1.000 trilyun utk operator dan manfaat Rp 7.000 trilyun utk pengguna. • Kenaikan laba operasional retailer (USA) 60%. Sumber: McKinsey Global Institute (2011).
  19. Potensi Ekonomi Big Data

  20. Big Data di berbagai Perusahaan • Amazon: mengelola big data

    terkait pelayanan pelanggan. Amzon menjual jasa cloud dengan dukungan big data, Amazon MapReduce. • GE: memprediksi delay/kerusakan pesawat, dll. • IBM: big data bertambah 2,5 exabyte per hari. Setahun Rp 13 trilyun pemasukan dari Big Data, a.l. IBM mengolah big data untuk mengurangi kemacetan di kota Lyon Perancis. • Facebook, Google, Twitter, Yahoo, Detik.com, dll.
  21. Open Source di Big Data & Cloud (1) Contoh produk

    populer dan Open Source: • Sistem operasi: Linux (Ubuntu, BlankOn, dll.) • Framework pengembangan: Apache Hadoop dengan MapReduce • Database NoSQL: Apache Cassandra, Apache HBase, MongoDB, dll. • Pemrograman: Java, Hive, Pig, Python, R, dll.
  22. Open Source di Big Data & Cloud (2) Produk Cloud

    untuk Big Data: • Google Big Query, Google Compute Engine (Hadoop, Hive, Pig), Amazon Web Services MapReduce, Yahoo Genome, dll. Produk Hasil Modifikasi: • Cloudera Enterprise (Hadoop for Enterprise), IBM Watson Foundations (Hadoop), IBM InfoSphere Streams, dll.
  23. Contoh Aplikasi Cloud & Big Data • Waze.com: data kecepatan

    kendaraan, kecelakaan, polisi, lampu merah, map chat, spbu, dll. • Kontribusi pasif pengguna: data diambil dari perangkat bergerak (hp, tablet, dll.). • Kontribusi aktif pengguna: macet, kecelakaan, polisi, jalan baru, jalan rusak, dll.
  24. Peluang Bisnis/Kerja • 2011: Di Amerika saja butuh 190.000 tenaga

    ahli baru di bidang big data. • 2018: Diproyeksikan Amerika butuh 490.000 tenaga ahli baru di bidang big data. • Lowongan kerja di seluruh dunia untuk Big Data pada 2015 sekitar 4,4 juta orang. Sumber: McKinsey Global Institute (2011).
  25. Peluang Bisnis/Kerja di Indonesia • Peluang perusahaan dan pemerintahan membutuhkan

    TI untuk big data, dengan pilihan hemat memilih produk Open Source seperti Linux, berbagai produk Apache, pemrograman Java, dll. Sehingga kebutuhan SDM meningkat. • Peluang menggunakan cloud computing bertambah besar karena lebih murah dan mudah dalam perawatan, ditambah lagi semakin banyak pengguna tablet/smartphone.
  26. Anda akan Mulai dari Mana? • Big Data, Cloud Computing,

    dan teknologi terbaru, termasuk produk-produk Open Source yang belum banyak diberikan di lembaga pendidikan formal, padahal dunia industri memakainya. • Mahasiswa dapat memulai belajar di luar kuliah, misal dengan bergabung ke komunitas ICT seperti Klub Studi Linux, KPLI (Kelompok Pengguna Linux Indonesia), Komunitas BlankOn, Asosiasi Open Source Indonesia, dan lain-lain.
  27. Program Studi Kuliah yang Terkait • Linux sebagai server dengan

    berbagai software jaringan, virtualisasi, cloud. Prodi: TI/SI/TK • Aplikasi server: web Apache, database MySQL, pemrograman PHP, Java/Android, Framework, dan paket-paket sistem informasi. Prodi: TI/SI • Aplikasi untuk big data: Hadoop, Cassandra, MongoDB. Hive, Pig, Python, dll. TI/SI/TK • Linux sebagai Internet of Things: smartphone, multimedia, kontrol, sensor, dll. Prodi TI/TK
  28. KPLI dan KSL • KPLI (Kelompok Pengguna Linux Indonesia) yang

    berbasis online (linur.or.id) dan berbasis wilayah (KPLI Jakarta, KPLI Bekasi, KPLI Bogor, dll.) • KSL (Klub Studi Linux), misal KSL STT Terpadu Nurul Fikri dan KSL UBL, biasanya berupa Unit Kegiatan Mahasiswa di bawah BEM atau bagian kemahasiswaan perguruan tinggi. • KSL sejajar atau dalam koordinasi KPLI (Kelompok Pengguna Linux Indonesia) terdekat.
  29. AOSI • Asosiasi Open Source Indonesia, organisasi legal formal beranggotakan

    perusahaan, LSM, dan perorangan. Ketua Umum: Betti Alisjahbana • Alamat web: aosi.or.id • Email: helpdeskpusat@aosi.or.id
  30. Tim Pengembang BlankOn • Pertama: Masuk dalam komunitas pengguna BlankOn

    di darat atau online, antara lain milis blankon@googlegroups.com • Lanjut: Masuk dalam komunitas pengembang blankon-dev@googlegroups.com • Web: blankonlinux.or.id